Skip to content

Antara Kita dan Televisi

8 Januari 2011

gaulislam edisi 162/tahun ke-4 (23 Dzulhijjah 1431 H/ 29 November 2010)

Jaman sekarang, kalo nggak kenal televisi kayaknya bener-bene kuper deh. Sebab, benda ini hampir bisa dipastikan sudah diketahui orang dan pernah melihatnya. Televisi adalah bagian dari kemajuan teknologi, dan ini ngak akan bisa dibendung. Aplikasi ilmu tentu bakal terus berkembang sesuai tuntutan jaman dan seisi makhluk yang hidup di bumi ini.

Bro en Sis, tiap benda apalagi ciptaan manusia pastinya punya manfaat juga mudharat. Ada positif juga negatif. Kudu dicatet ya Guys, trus diinget dan diamalkan, bahwa di dalam Islam: manfaat dan mudharat bukan jadi dasar alias standar dalam ngecap suatu benda tapi kudu ditahqiqul manath alias diidentifikasi dengan teliti berdasar petunjuk dari al-Quran dan hadist ampe didapet tuh benda statusnya haram apa halal. Kalo pun tuh benda digunakan, kudu diperhatiin status hukumnya wajib, sunnah, mubah, makruh or haram. So, jelas ye kalo hukum benda dan hukum perbuatan sebenernya terpisah.

Lha, gimana dengan tv? Televisinya sih udah jelas benda ya. Benda mati pula. Dipencet or dijitak ya doi nggak protes. Paling juga rusak kalo dibanting hehehe. Yang jelas gunanya jadi alat perantara (wasilah) buat pendidikan, hiburan juga nambah informasi. Yup, tv adalah benda mati yang merupakan hasil teknologi (madaniyah) dan sifatnya universal. So, status hukum dari tv adalah halal/mubah.

Nah, sebenernya yang jadi masalah adalah isi dari tuh tv. Bukan kabel atau elemen elektroniknya! Tapi tayangan-tayangan yang disiarin dari berbagai stasiun tv yang ada di dunia ini yang kemudian bisa hadir di rumah-rumah kita. Itu yang biasanya jadi masalah buat kita semua. Yang demen nonton sinetron, bola, ftv, dorama, kartun-anime, talk show, reality show bahkan infotainment alias gosip artis ampe lupa waktu! Dan virus ‘males” pun melanda berbagai sektor (hehehe), mulai shalat, ngaji, belajar, bantu-bantu ortu, bahkan ampe tidur pun jadi males tuh! Alesan sih :”Nanggung, nih masih rame acara tv-nya.” Nggak heranlah mulai perabotan belajar, makan, juga bobo pun parkir di depan tv. Hayaaah! Segitunya euy!

Lebih gawat lagi kalo ampe ngubah kepribadian kita. Misalnya style kamu udah kayak Jang Geun Seuk di He’s Beautiful (ehm..), terus latah pake baju-baju minimizer atas-bawah kayak para presenter infotaiment en talkshow or pemeran FTV. Wasyah, ini nih yang namanya korban peradaban. Peradaban kapitalis-sekuler karena ideologi ini yang dominan di dunia saat ini, termasuk di negeri-negeri muslim.

So, gimana dong dengan nonton tv? Kalo acaranya bisa ‘merangsang’ kamu buat ngelakuin hal yang dilarang Allah Swt., udah jelas kagak boleh ditontonlan! Inget deh ama ayat ini (yang artinya): “Sesungguhnya pendengaran, penglihatan, dan hati semuanya akan dimintai pertanggungjawabannya” (QS al-Isra [17]: 36).

Kalo acaranya memang dibuat untuk bikin kamu lebih paham tentang suatu hal ya misalnya lagi belajar tentang masak-memasak (*dasar ibu-ibu nih, kagak jauh-jauh ngasih contoh dari masalah masak). Nah, di tv kan ada acara memasak ama chef yang berpengalaman. Liat acara itu kan jadi ngeh gimana bikin macem-macem lauk yang halal dan sehat (eh, kok jadi laper ya?)

Yang bikin gue nggak demen

Sekeren-kerennya berbagai stasiun tv yang nayangin acara, sebagai muslimah nih, gue udah punya frame berpikir kalo nonton tv. Maksudnya udah punya batasan sendiri, gitu lho. Lagian, gimana mo ngarepin tu stasiun tv bikin batas-batas buat penonton, karena tayangannya sendiri lebih sering gaje (gak jelas)! Acara-acara yang menurut gue nggak pantes buat anak-anak, tetep ditampilin buat anak-anak. Acara yang buat dewasa malah tayang di waktu remaja dan juga anak-anak belum pada bobo. Betul nggak?

Bro en Sis, kalo dirinci ada yang bikin gue nggak demen ama acara-acara tv adalah sbb.:

Pertama, latah (nggak kreatif ?): pas lagi rating naek karena acara reality show, hampir semua stasiun tv ngadain reality show. Ato bikin acara pencarian bakat gitu yang acaranya berlisensi dari negara asing.

Kedua, jam tayang ngasal: pernah nonton film Glee? Atau film-film remaja sejenis yang diimpor dari Amrik kayak Hannah Montana gitu? Wah, tuh film kontennya banyak nggak benernya.

Ketiga, tanpa solusi: ada tayangan reality show gitu tapi tanpa solusi. Kalo pun ada solusi, tapi nggak jelas. Solusinya kadang cuma berdasarkan pemikiran si host acara (yang belum tentu bener). Misalnya aja ada problem pergaulan semisal pacaran, bukannya dilarang pacarannya, malah dikasih saran supaya pacarannya baik-baik. Lha, piye iki?

Keempat, penyesatan akidah terselubung: siang-siang bolong nih ya, pantengin aja One Cubed TV juga acara buat remaja berbentuk konser musik live gitu di sebuah stasiun tv swasta. Waktu gue nonton, yang tampil The Army of God. Ternyata tuh acara non-muslim. Kalo nggak ati-ati, kamu mikirnya itu acara hiburan dan motivasi buat semua remaja. Tapi sebenernya itu ditujukan buat yang Nasrani. Kalo gue sih jadi mikir, kalo memang buat nonmuslim kenapa nggak sekalian aja dibikin acaranya dengan label untuk Nasrani, gitu. Kasihan masyarakat entar malah ‘terkristenisasi’. Atau bahkan bikin acara-acara islami tapi sebenernya nggak islami..

Kelima, cuma mikir profit alias duit: para kapitalis tuh kayak Mr. Crab di Bikini Bottom, pastilah mikirnya profit alias duit mulu. Kalo tu acara nggak komersil, nggak ngedatengin banyak iklan. Jadi tiap stasiun tv pasti mikirnya market share juga penonton lagi butuh tontonan apa. Cuma ujung-ujungnya ya acara yang ditayangin kudu menghasilkan duit banyak.

Keenam, trendsetter style yang nggak bener. Yup di jalan, di mal, pastinya fesyen udah berbagai macem style tampil. Liat aja presen-ter, pemeran sinetron/ftv/dorama, mereka yang public figure itu dijadiin contoh bagi masyarakat. Bahkan ampe cara hidupnya yang bebas dan glamour juga jadi panutan. Gawat!

Ketujuh, gebentuk opini nggak bener. Hehe… pernah liat berita tentang orang ‘diduga teroris’ atau siaran live penangkapan teroris (padahal belum tentu bener teroris) atau apalah yang kesannya berita lebay dan dibuat-buat gitu. Akhirnya, sesuatu yang belum tentu bener seakan-akan emang beneran terjadi. Bahaya!

So, nonton tv gak cuma kudu selektif tapi juga kudu kritis! Selain itu, jangan cuma taunya mantengin tv aja. Coba deh misalnya kamu dapet informasi. Misalnya aja tentang Islam dan teroris. Kalo mantengin tv terus-terusan, apalagi the(wo)man behind the scene – nya itu cuma ‘alat’ dan diupah tinggi ama orang-orang yang nggak demen ama kebangkitan Islam. Maka mereka akan bikin opini kebohongan yang diulang-ulang hingga bikin banyak orang pada percaya dan akhirnya kamu pun percaya kalo yang laki-laki jenggotan itu teroris terus perempuan yang bercadar itu istrinya teroris. Jiahahah.. itu artinya kamu udah kena tipu!

Sebagai muslim yang cerdas, seharusnya, nggak cuma mantengin tv! Tapi kudu dicocokin ama informasi yang laen, entah dari buku-buku atau siaran radio yang terpercaya. But, nggak semuanya sih apa yang di tv itu salah. Cuma, dalam nyari informasi juga kudu hati-hati. Itu aja kok.

Nah, sebenernya sih daripada mencet-mencet remote tv terus nggak ada acara yang keren, kalo gue sih ya mending baca buku aja lah. BTW, banyak juga lho teman kamu yang doyan baca gaulislam, katanya sih bahasanya keren. Walaupun bukan fiksi, tapi nggak bikin pusing buat nambah ilmu Islam (waw..tenkyu yuach! Hehehe..).

Jadi the man behind the scene!

Nggak mustahil kalo suatu hari kamu lah yang jadi the (wo)man behind the scene dari acara-acara tv. Nggak mustahil juga kamu yang nanti bakal punya stasiun tv. Bikin deh program yang kreatif dalam mendidik, menghibur dan ngasih informasi ke masyarakat. Lebih keren lagi kalo pemerintah kita juga menerapkan syariat Islam, jadinya lebih asoy tuh bikin apa aja untuk kemaslahatan masyarakat.

Soalnya saat ini sinetron aja ceritanya bikin bosen. Nggak jauh dari cinta, cinta dan cinta yang penuh adegan antara lawan jenis yang menurut gue nggak pantes diumbar ditengah umum, contohnya: saling berpelukan (kayak teletubies aja!). Diputernya pula mulai pagi jam 10’an trus siang, sore bahkan ada juga yang nyempil begitu menjelang tengah malam (ditayang ulang).

Ati-ati lho, ngehibur orang tapi dengan cara yang nggak bener jatuhnya malah jadi sia-sia. Kalo gue sih, udah males dengan ide cinta semu begitu. Cobalah misalnya dengan mengoptimalkan para SDM yang punya pengalaman bikin tayangan dokumenter terus bikin dokumenter yang sumbernya bisa dipertanggungjawabkan bukan cerita rekayasa alias manipulasi.

Para pemilik stasiun tv dan juga pemerintah, semoga cepet sadarlah dan pertegas diri dalam bikin informasi dan hiburan. Jangan sampe menyesatkan pemikiran rakyat. Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) selama ini suka dicuekin tuh padahal sering mengoreksi acara-acara apa aja yang nggak pantes ditayangin.

Nah,buat kita semua, para generasi muda Islam, juga kudu paham kalo tv adalah alat alias sarana buat nyari informasi, hiburan juga pendidikan. You drive the TV, not TV which drive you. Jadi, kalo sistem kapitalis masih tegak hingga saat ini, kita kudu kuat menahan derasnya arus globalisasi liberal yang masuk nggak pake permisi melalui tv-tv yang ada di rumah-rumah kita.

So, just watch out guys ! Kalo nggak penting-penting banget, just TURN OFF tv-mu! Yuk, rame-rame kita koreksi acara-acara aneh yang bisa bikin akidah tersesat dan malah ngejauhin Islam dari kehidupan kita. C’mon, be brave for truthness ! [anindita: http://www.facebook.com/Anind.Chandra%5D

http://www.gaulislam.com/antara-kita-dan-televisi

From → gaulislam.com

Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: